Home / Advertorial / Sulsel / Wajo

Rabu, 7 Agustus 2019 - 09:26 WIB

Ini Hasil Rapat Banggar DPRD Wajo Atas Penyelesaian Pembahasan KUPA dan PPASP APBD 2019

MEDIABAHANA.COM WAJO — Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DPRD Kabupaten Wajo menyampaikan laporan hasil rapat Badan Anggaran atas penyelesaian pembahasan Kebijakan Umum Perubahan Anggaran (KUPA) APBD 2019 dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara Perubahan (PPASP) APBD 2019 pada Rapat Paripurna DPRD Wajo tentang persetujuan KUPA dan PPASP APBD Kabupaten Wajo tahun 2019 di di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD Wajo Lantai II, Selasa 06 Agustus 2019.

Rapat Paripurna yang dipimpin oleh Ketua DPRD Wajo HM. Yunus Panaungi dihadiri Buoati Wajo H. Amran Mahmud, Wakil Ketua I DPRD Wajo H. Risman Lukman, Wakil Ketua II DPRD Wajo H. Rahman Rahim, Forkopimda dan Kepala OPD lingkup Pemkab Wajo.

Wakil Ketua II DPRD Wajo Rahman Rahim yang menyampaikan laporan hasil rapat Badan Anggaran (Banggar) mengatakan bahwa, Pemda diharapkan untuk senantiasa melakukan sinkronisasi antara Musrenbang dengan hasil reses anggota DPRD. “Diharapkan juga program kegiatan prioritas yang telah dianggarkan pada APBD tahun 2019 yang mengalami penundaan pelaksanaan agar dapat dianggarkan kembali pada tahun 2020,” ujarnya.

Baca juga :  Pengukuhan DPC IPeKB Wajo, Wabup Harap Penyuluh Tingkatkan Kualitas Program KB

Selain itu, kata dia, Berdasarkan Undang-undang 23 tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah bahwa ketentraman, ketertiban umum dan perlindungan masyarakat merupakan pelayanan dasar, sehingga diharapkan Pemda tetap meperhatikan anggaran yang diperuntukkan untuk pemadam kebakaran dan bantuan hukum bagi masyarakat.

Dalam hasil rapat Banggar juga menyimpulkan bahwa, dalam rangka peningkatan kualitas pekerjaan infrastruktur, diawali dengan perencanaan yang harus dilaksanakan secara matang, cermat dan terukur serta diharapkan agar tegas dan profesional dalam pemberlakuan aturanpengawasan/supervise dan pelaksanaan kegiatan.

Disamping itu, lanjut Rahman Rahim, program tambatan perahu yang merupakan kegiatan prioritas, namun pada PPAS perubahan ini mengalami pengurangan maka diharapkan agar anggaran kegiatan tersebut dikembalikan sesuai dengan APBD.

Baca juga :  Jurnalis Peduli Sinjai Hadirkan Tiga Caleg di Talkshow Panggung Caleg Millenial

Dalam hasil rapat Banggar juga disimpulkan, Pemda diharapkan untuk menelusuri lebih lanjut terkait terkait tunggakan hasil lelang Ex Ornamen tahun 2017/2018. “Intensifikasi pendapatan dari sektor pendapatan dan Ex Ornamen belum maksimal sehingga diharapkan Pemda untuk segera berbenah, baik dari hal pengawasan maupun regulasi terkait Ex Ornamen,” harapnya.

Pada kesempatan itu juga, Rahman Rahim dalam penyampaian hasil rapat Banggar menuturkan bahwa, besarnya anggaran yang digunakan untuk pihak ketiga dalam hal penilai pajak, maupun tidak maksimalnya pendapatan yang diakibatkan karena belum adanya ASN penilai sehingga disarankan agar kedepan, Pemda dapat merekrut penilai pajak maupun penilai aset daerah.(Advertorial)

Share :

Baca Juga

Daerah

Badan Intelijen Negara Bantu Korban Bencana Banjir di Wajo

Peristiwa

Kecelakaan Maut di Lattimu Bola, 1 Orang Tewas

HALO POLISI

Kapolda Sulsel Hadiri Rapim Polri 2019 di Jakarta

Advertorial

Bupati Lepas 3 Rombongan Sularelawan ke Masamba

Sinjai

Besok, Bupati Sinjai Terima Penghargaan Supremasi Tertinggi Bidang Lingkungan Hidup

Advertorial

Komisi II DPRD Wajo Tinjau Lokasi Pembangunan Rest Area

Advertorial

Dua Kubu Perebutkan Pengelolaan Tanah Pertanian Milik Adat di Maniangpajo

Makassar

Kapolda Sulsel Hadiri Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila di Kantor Gubernur